Friday, April 20, 2007

perempuan dalam profesi

Apa yang dibicarakan dalam hari kartini? Tentang perempuan, emansipasi, posisi atau perannya dalam kehidupan luas. Sekalipun setiap tahun, setiap kesempatan di bulan april atau desember perempuan ramai dibicarakan, selalu saja ada hal-hal tentang perempuan yang menggugah para 'pemerhati’ ke-perempuan-an untuk dibicarakan kembali di momen hari-hari perempuan tersebut.

Tentang emensipasi, secara prinsip adalah keinginan mengangkat posisi perempuan dalam ranah sosial yang banyak dikuasai laki-laki. Dan karena pengangkatan, selalu ada bagian yang ditinggalkan menjadi kosong atau sedikit tak terisi, yaitu ruang domestik yang sejak dulu diidentikan dengan wilayah perempuan. Namun secara praktis hal tersebut bisa saja dihindari atau setidaknya diminimalisir melalui sebuah dialog.

Hal yang lebih prinsip lagi, emansipasi bukanlah ‘gerakan’ kasihan. Karena perempuan tak perlu dikasihani kemudian diangkat ‘derajat’nya. Emansipasi adalah sikap dan tindakan kesadaran atas potensi dan peran yang secara alamiah bisa dilakukan perempuan. Seperti apa?

Membicaran ide awal kartini untuk menyamakan pendidikan antara laki-perempuan tentu sudah tidak relevan lagi. Perempuan di negeri ini telah bebas mengenyam pendidikan mulai dari tingkat bawah sampai perguruan tinggi. Sehingga arah pembicaraan selanjutnya adalah realisasi dari pendidikan yang didapatkan perempuan dalam kehidupan masyarakat.

Perempuan terpelajar, yang mendapatkan pendidikan (materi, tugas dll) tanpa pembedaan prinsip adalah aset yang berharga. Sekalipun mempunyai keterbatasan dalam keleluasaan bergerak (dibanding laki-laki umumnya), kemampuan perempuan dalam akademik tidaklah perlu diragukan, bahkan sengat banyak pelajar-pelajar berprestasi datang dari perempuan.

Timbul masalah kemudian ketika sang perempuan meninggalkan dunia sekolah. Banyak perempuan-perempuan yang ‘memilih’ untuk tidak ‘berkompetisi’ dalam pekerjaan atau bidang untuk pengoptimalan pengetahuan yang sudah didapatkannya. Padahal, mereka sama-sama merasakan perjuangan untuk mendapatkan sebuah gelar sarjana, misalnya. Namun setelahnya, banyak perempuan yang memilih tidak mengoptimalkan potensinya tersebut dalam wilayah yang lebih luas.

Fenomena tersebut, bisa disebabkan oleh hal-hal berikut: pertama, paradigma yang masih banyak di masyarakat, bahwa perempuan adalah domestik un sich. kedua, sikap ‘pasrah’ perempuan atas ‘idiom kehidupan’ yang diidentikan kepada mereka. dan ketiga, Syndrom perempuan karir yang negatif (meninggalkan rumah tangganya dsb).

Namun yang utama adalah pandangan laki-laki atas perempuan sendiri. Artinya, tidak banyak laki-laki yang berkesadaran untuk menempatkan perempuan sesuai dengan potensi keprofesian yang dimilikinya. Dalihnya bisa macam hal, misalnya bahwa mendidik anak-anak di rumah adalah menyiapkan generasi depan bangsa, pekerjaan besar untuk masyarakat dan akan berbeda prosesnya antara perempuan lulusan SMP atau PT.

Sekali lagi, ini sebuah pilihan memang. Dan kemerdekaan untuk memilih itu tetap ada pada diri perempuan. Tapi secara prinsip, mereka punya potensi yang harus dimanfaatkan untuk kemaslahatan masyarakat. Karena perempuan sudah mendapatkan kesempatan pendidikan tinggi, maka seharusnya bisa kontribusi sesuai dengan potensinya tersebut.

Kembali ke hal prinsip, bahwa perempuan terpelajar punya potensi kompetensi. Secara sosial, kesempatan berpendidikan yang diberikan masyarakat seharusnya dikembalikan lagi. Kita tidak sedang berbicara tentang perempuan karir yang menduduki jabatan strategis korporat dan melalaikan rumah tangganya. Bukan pekerjaan atau jabatan yang utama, tapi optimalisasi bidang kompetensi. Hal yang bisa diartikulasikan dalam pelayanan masyarakat, dunia pendidikan anak, pemberdayaan perempuan, entrepreneur dan banyak bidang lainnya. Dan dalam rumah tangga, sekali lagi secara praktek bisa diselesaikan dalam satu kata: Dialog.

Memberikan kesempatan ‘berkarir’ bagi perempuan juga bukan tindakan tanpa waspada bagi laki-laki. Karena itu artinya ‘merelakan’ bagian-bagian yang seharusnya ‘ladang’ laki-laki kepada perempuan. Negatifnya yang ekstrim, masalah pekerjaan yang bisa menimbulkan pegangguran laki-laki. Padahal secara norma agama, laki-laki yang berkewajiban untuk bernafkah.

Secara lebih luas, perempuan adalah makhluk yang tekun. Prestasi yang dicapai sebagian besar karena ketekunan dan kesabaran, hal yang biasanya jarang ada pada laki-laki. Memberikan kesempatan perempuan untuk berkarir, artinya memberikan celah pada perempuan untuk lebih ‘tinggi’ daripada laki-laki. Dalam kehidupan keluarga atau calon pasangan, bisa terjadi penghasilan perempuan lebih besar daripada laki-laki.

Dua hal diatas, yang secara tidak langsung ada dalam alam bawah sadar laki-laki. Butuh kesadaran, persis dengan yang saya sampaikan diatas bahwa kendala utama ‘optimalisasi kompetensi’ perempuan ada di pihak laki-laki. Padahal, perempuan tidak bisa dipisahkan dari laki-laki. Disinilah, umumnya perempuan menemukan titik lemah. Namun semua manusia punya pilihan, dan perempuan pun bebas untuk memilih.

Selamat Hari Kartini...

9 comments:

Syiddat said...

Perempuan tidak bisa di pisahkan dari laki-laki, begitu juga laki-laki tidak bisa di pisahkan dr perempuan..karena mereka tercipta untuk saling melengkapi.

pyuriko said...

AKu mau ngucapain Sealamt hari Kartini...

Inget saat sekolah dulu, setiap tgl 21 April memakai pakaian adat... lucu2.

Dan hari ini, saat brangkat kerja.... terlihat parade Pakaian Adat itu lagi....

Sister Fillah said...

kebetulan baru semalam tadi saya menamatkan novel Michael Crichton, Disclosure.. Mungkin nggak terlalu nyambung, tapi rasa-rasanya ada yang berubah dalam pemikiran saya setelah membandingkan dengan isi tulisan ini..

yup, Islam telah mengatur dengan sangat i.n.d.a.h,,

Trian H.A said...

Syidat: jadi, yang dibutuhkan adalah Dialog

Pyuriko: Selamat hari kartini buat mbak Iko..

Sister: Disclosure-nya Michael Crichton direview dong.

agung said...

Sekarang dialog itu sudah banyak dilakukan kok Bos... Cuma semangat yang diangkat adalah semangat "perbedaan dan perlawanan"; bukan semangat untuk saling "melengkapi". CMIIW. wallahu'alam

Novasyurahati said...

"Timbul masalah kemudian ketika sang perempuan meninggalkan dunia sekolah. Banyak perempuan-perempuan yang ‘memilih’ untuk tidak ‘berkompetisi’ dalam pekerjaan atau bidang untuk pengoptimalan pengetahuan yang sudah didapatkannya. Padahal, mereka sama-sama merasakan perjuangan untuk mendapatkan sebuah gelar sarjana, misalnya. Namun setelahnya, banyak perempuan yang memilih tidak mengoptimalkan potensinya tersebut dalam wilayah yang lebih luas."

Gue juga pernah berpendapat kayak gini sampe ternyata adek gue memilih jalan itu. Saat gue tanya kenapa, dia bilang dia lebih rela mencurahkan segala potensi dan ilmunya untuk mendidik anaknya, terutama di masa2 kritis pertumbuhan. Nanti kalo anak2nya udah gede, barulah dia akan kontribusi ke masyarakat yang lebih luas. Gue masih blm ngerti pandangan kayak gitu, tapi gue ngerti kenapa dia milih itu. Meskipun... blom tau gue bakal pilih jalan yang sama atau gak.. lha wong libur tiga hari aja udah gatel pengen cari kegiatan.. gimana kalo disuruh di rumah terus bertahun-tahun?? Bisa stressss kali ya :p

Btw, ni komen panjang amat ya??

Sister Fillah said...

still under progress..

edratna said...

Di balik laki-laki yang sukses ada perempuan yang setia mendukungnya...demikian juga, dibalik karir perempuan yang sukses ada suami yang mendukung.

Alhamdulillah, saya mendapatkan suami yang selalu mendukung karir wanita, dan siap menggantikan peran ibu jika isteri harus tugas keluar kota. Dan anak-anak aman dengan kondisi seperti ini. Jadi...sebetulnya peran perempuan sangat tergantung pada dukungan laki-laki...dan kesanggupan/kemampuan perempuan itu sendiri.

Ulya said...

Mo ikutan..
Aku jg sempet mikir yang sama, bahwa wanita karir mengambil lahan laki2 sebagai "pencari nafkah". Tapi kemudian, aku mikir, toh kita sama2 dianugerahi pikiran. Sangat tidak adil jika Allah memberikan sesuatu untuk dibelenggu.. Hanya saja, perlu belajar banyak untuk mencapai keseimbangan dan perlu lebih banyak kebijaksanaan lagi untuk menafsirkan ayat2 Allah. Jadi, mari sama2 bersaing untuk menjadi manusia unggul..